Suzuki Pulogadung Touring Jelajah Dieng

Yamaha

Suzuki Pulogadung Touring Jelajah Dieng (1)

JurnalOto –  Setelah sukses menjelajah pulau jawa dari ujung selatan hingga utara, baru-baru ini rekan-rekan dari Suzuki Pulogadung Touring Division atau yang biasa di sebut S’PONG mencoba rute yang melampaui batas hingga ke Negeri Diatas Awan yaitu dataran tinggi Dieng.

Dataran tinggi Dieng merupakan destinasi akhir pekan yang menarik, selain dari daya tarik kultur yang unik dataran tinggi Dieng merupakan tempat wisata yang cukup mudah dijangkau. Terletak disebelah barat Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing, dataran tinggi Dieng berada 2000 meter diatas permukaan laut.

Start mencapai lebih dari 30 unit sepeda motor ini meluncur menggunakan Suzuki Bandit, GSX-S 150 dan juga Satria FU 150. Tak ketinggalan beberapa anggota club lokal juga hadir dengan menggunakan unit Suzuki GSX-R 150 serta Suzuki Burgman 200.

Pemberhentian pertama yaitu di Sop Senerek Bu Atmo, yang terletak diwilayah Magelang, para anggota rehat sebentar untuk bersarapan bersama sebelum menempuh 3 jam perjalanan menuju Dieng, Wonosobo.

Jalur yang dipilih oleh rekan-rekan S’PONG terbilang cukup unik karena pemilihan jalur lebih kepada jalan-jalan kecil yang menghubungkan antar desa. Dengan melalui rute tersebut para anggota dapat merasakan sensasi berbeda pada saat berkendara dengan menikmati pemandangan dan jalan berliku khas jalur pedesaan.

Tak hanya itu jalanan berliku khas pegunungan dan juga pasir turut memberikan bumbu yang berbeda selama riding kali ini. Tapi dengan handicap tersebut para anggota dapat melalui tanpa ada insiden berarti.

Meliuk-liuk diatas sepeda motor Suzuki seakan-akan berada diatas awan menjadi menu yang harus disantap selama 3 jam perjalanan menuju Negeri Diatas Awan. Sesampainya di area Dieng Plateu para anggota memilih Kawah Sikidang untuk beristirahat melepas lelah selama perjalanan. Rasa lelah langsung sirna ketika melihat pemandangan alam yang luar biasa di area Dieng.

Tak lama beristirahat rombongan kembali melanjutkan perjalanan selama 1 jam menuju sebuah resto untuk makan siang bersama di sebuah restoran ikonik diatas bukit yaitu Waroeng Joglo. Beranjak dari restoran ikonik yang menyuguhkan pemandangan luar biasa rombongan kembali menempuh perjalanan menuju Candi Borobudur.

Perjalanan yang di tempuh kurang lebih 3 jam ini menyuguhkan pemandangan dan juga jalanan yang berliku. Sesampainya di Candi Borobudur kami beristirahat sejenak dan melanjutkan perjalanan menuju Candi Mendut untuk sekedar mengenal sejarah pulau Jawa dimasa lampau.

Tak lama berselang perjalanan kembali dilanjutkan menuju Jogjakarta, kali ini jalur yang dipilih bukan jalur umum. Seperti biasa, jalur yang dipilih adalah jalur pedesaan yang cukup menantang untuk ditaklukan. Tak menyurutkan nyali meskipun sudah lebih dari 9 jam melakukan riding. Setelah melibas jalur yang menguji skill dan mental, para anggota kembali ke Jl. Magelang, Jogjakarta untuk ber-hibernasi dikarenakan seharian berada di jok motor yang sangat nyaman.

Suzuki Pulogadung Touring Jelajah Dieng (2)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.